Katekese Paus Fransiskus: ‘Hadiah Damai, Sukacita, dan Misi Yesus’

Paus Fransiskus merayakan hari Minggu Paskah kedua (28/4/19) dengan  merefleksikan bagaimana Yesus menampakkan diri kepada para muridnNya, demikian laporan  Linda Bordoni dari vaticannews.

Paus Fransiskus memberikan renungan  di hadapan umat beriman di Lapangan Santo Petrus untuk pembacaan Doa Regina Coeli (Raru Surga) dengan refleksi tentang Injil saat itu.

Dia ingatkan  bagaimana pada hari Minggu kedua Paskah Yesus  menampakkan diri kepada para Rasul yang telah jatuh ke dalam kebingungan dan ketakutan setelah penangkapan dan hukuman mati  terhadap  Tuan mereka, mengungkapkan bahwa dia membawa kedamaian sebagai buah dari kemenangannya atas kejahatan.

 ‘Kedamaian Selalu Bersamamu’

“Yang Bangkit membawa kedamaian sejati, karena melalui pengorbanannya di kayu salib ia telah mencapai rekonsiliasi antara Tuhan dan manusia dan telah mengatasi dosa dan kematian”, kata Paus.

Dia ingatkan  bagaimana rasul Thomas, yang tidak menyaksikan secara langsung peristiwa luar biasa dari penampilan Tuhan di Ruang Atas, membutuhkan Yesus untuk maju untuk mengusir ketidakpercayaannya, mengundangnya untuk menyentuh luka-lukanya.

“Luka-luka itu melambangkan sumber kedamaian, karena itu adalah tanda kasih yang sangat besar dari Yesus yang mengalahkan kekuatan yang memusuhi manusia: dosa, kejahatan dan kematian”, katanya.

Karunia Sukacita

Karunia kedua yang dibawa oleh Yesus yang bangkit kepada murid-muridnya, kata Paus Fransiskus, adalah sukacita.

Penginjil itu, ia menjelaskan, memberi tahu kita bahwa “para murid bersukacita ketika mereka melihat Tuhan”.

Dan menegaskan bahwa musim Paskah adalah saat kegembiraan, Paus mengatakan “kebangkitan Yesus adalah alasan terbesar bagi kegembiraan kita” karena dia telah menghancurkan rintangan dan kekuatan negatif dunia yang mencegah kita menjadi benar-benar bahagia.

Misi Kerasulan

Selain kedamaian dan kegembiraan, lanjut Paus Fransiskus, Yesus juga membawa misi kepada para muridnya.

Dia berkata kepada mereka, “Seperti Bapa telah mengutus Aku, demikian pula Aku mengutus kamu” menjalankan dinamika cinta baru yang  mampu mengubah dunia dengan kekuatan Roh Kudus.

Cinta ini, katanya, tersebar melalui para Rasul dan penerus mereka, tetapi juga melalui semua umat beriman.

Yesus Yang Bangkit, jelas Fransiskus, mempercayakan setiap orang Kristen dengan tugas untuk mengumumkan peristiwa yang luar biasa dari Kebangkitan-Nya.

“Setiap orang yang dibaptis dipanggil untuk mengirimkan karunia kedamaian dan sukacita ilahi, dengan demikian melanjutkan misi penyelamatan Yesus di dunia, masing-masing sesuai dengan panggilannya sendiri”.

Pada hari Minggu kedua Paskah ini, Paus  menyimpulkan, kita diundang untuk mendekati Kristus dengan iman, membuka hati kita untuk kedamaian, sukacita dan misi, yang merupakan proklamasi belas kasih ilahi, saksi sukacita dari kasihnya yang mengubah dan menebus (Vatican News/ terj. Daniel Boli Kotan).

 

Sumber: https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2019-04/pope-francis-regina-coeli-second-sunday-easter.html

credit foto: vaticannews.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *