Katekese Paus  Fransisikus:  Bergulat Dengan Tuhan Merupakan Metafora Untuk Berdoa

Paus Fransiskus melanjutkan siklus katekese tentang doa di Audiensi Umum hari Rabu (10/06/20), dengan fokus pada kisah Yakub “bergulat dengan Tuhan” dalam kitab  Kejadian.  Demikian laporan Christopher Wells dari vaticannews.

Di Audiensi Umum pada hari Rabu, Paus Fransiskus merenungkan kehidupan bapa leluhur Yakub, yang kisahnya diceritakan dalam kitab Kejadian.

Pria Buatan Sendiri

Paus Fransiskus memperkenalkan Yakub sebagai “seseorang yang dengan cerdik mengembangkan bakat terbaiknya,” apa yang kita sebut manusia “buatan”, yang memperoleh apa yang diinginkannya melalui kecerdikannya sendiri. “Kisah Alkitab memberi tahu kita tentang hubungan sulit yang Yakub miliki dengan saudaranya Esau” sejak awal, suatu persaingan yang tidak pernah diatasi.

Tetapi meskipun ia adalah putra bungsu, Yakub, melalui tipu daya, memperoleh ”berkat dan hak kesulungan” dari anak pertama yang lahir dari ayahnya Ishak. “Ini hanya yang pertama dalam serangkaian panjang cara  di mana orang yang tidak bermoral ini mampu,” kata Paus Fransiskus.

Yakub mengelola dengan caranya sendiri, untuk berhasil dalam kehidupan. Bahkan ketika dia dipaksa untuk melarikan diri dari saudaranya, dia mampu memperkaya dirinya sendiri dan memasuki pernikahan yang menjanjikan. “Tapi ada sesuatu yang hilang,” kata Paus. “Dan suatu hari dia mendengar panggilan rumah” dan berangkat ke “tanah air kuno” di mana saudaranya masih tinggal.

Bergulat dengan Tuhan

Ketika dia mencapai tahap akhir dari perjalanannya, Yakub berhenti, bertanya-tanya apa yang menantinya setelah dia kembali. Di sinilah, ketika dia merenungkan penerimaan yang akan dia terima, bahwa “tiba-tiba, seorang asing mencengkeramnya dan mulai bergulat dengannya.”

Paus Fransiskus, mengutip dari Katekismus, yang menjelaskan bahwa “tradisi spiritual Gereja telah mempertahankan simbol doa sebagai pertempuran iman dan sebagai kemenangan kegigihan.”

Setelah bergulat dengan orang asing sepanjang malam, Yakub akhirnya diatasi ketika lawannya menyerang saraf siatiknya. Setelah menanyakan nama Yakub, dia memberi tahu dia, “Namamu tidak akan lagi disebut Yakub, tetapi Israel … karena kamu telah berjuang dengan Allah dan dengan manusia, dan telah menang.” Dia menolak untuk memberi tahu Yakub namanya sendiri, tetapi sebaliknya memberkati dia – dan, Paus berkata, “Yakub mengerti dia telah bertemu dengan Tuhan  secara ‘tatap muka’.”

Metafora Untuk Berdoa

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa “bergulat dengan Tuhan” adalah “metafora untuk berdoa.”

Yakub, yang selalu berhasil dalam hidupnya dengan upayanya sendiri, diingatkan bahwa ia adalah ”manusia fana yang gemetar dan ketakutan. Untuk sekali Yakub hanya memiliki kelemahan dan ketidakberdayaan untuk hadir kepada Allah. ” Ini, kata Paus Fransiskus, ketika ia akhirnya dapat menerima “berkah Tuhan, yang dengannya ia tertatih-tatih ke tanah yang dijanjikan: rentan dan terluka, tetapi dengan hati yang baru.”

Kita juga, kata Paus, “mengadakan pertemuan malam dengan Tuhan: di malam kehidupan kita, di banyak malam kehidupan kita, saat-saat kelam, saat-saat dosa, saat-saat disorientasi.” Itu adalah saat kita sendirian , dan mampu mengenali kelemahan kita sendiri bahwa Tuhan datang kepada kita.

“Tetapi tepat pada saat itu, kita tidak perlu takut,” kata Paus Fransiskus, “karena Tuhan akan memberi kita nama baru, yang mengandung makna seluruh hidup kita; dan Dia akan menawarkan kita berkat yang disediakan bagi mereka yang telah membiarkan diri mereka diubahkan oleh-Nya. ” (vaticannews.va/terj. Daniel Boli Kotan)

 

Sumber:  https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2020-06/pope-at-audience-wrestling-with-god-a-metaphor-for-prayer.html

Paus Fransiskus melanjutkan siklus katekese tentang doa di Audiensi Umum hari Rabu (10/06/20), dengan fokus pada kisah Yakub “bergulat dengan Tuhan” dalam kitab  Kejadian.  Demikian laporan Christopher Wells dari vaticannews.

Di Audiensi Umum pada hari Rabu, Paus Fransiskus merenungkan kehidupan bapa leluhur Yakub, yang kisahnya diceritakan dalam kitab Kejadian.

Pria Buatan Sendiri

Paus Fransiskus memperkenalkan Yakub sebagai “seseorang yang dengan cerdik mengembangkan bakat terbaiknya,” apa yang kita sebut manusia “buatan”, yang memperoleh apa yang diinginkannya melalui kecerdikannya sendiri. “Kisah Alkitab memberi tahu kita tentang hubungan sulit yang Yakub miliki dengan saudaranya Esau” sejak awal, suatu persaingan yang tidak pernah diatasi.

Tetapi meskipun ia adalah putra bungsu, Yakub, melalui tipu daya, memperoleh ”berkat dan hak kesulungan” dari anak pertama yang lahir dari ayahnya Ishak. “Ini hanya yang pertama dalam serangkaian panjang cara  di mana orang yang tidak bermoral ini mampu,” kata Paus Fransiskus.

Yakub mengelola dengan caranya sendiri, untuk berhasil dalam kehidupan. Bahkan ketika dia dipaksa untuk melarikan diri dari saudaranya, dia mampu memperkaya dirinya sendiri dan memasuki pernikahan yang menjanjikan. “Tapi ada sesuatu yang hilang,” kata Paus. “Dan suatu hari dia mendengar panggilan rumah” dan berangkat ke “tanah air kuno” di mana saudaranya masih tinggal.

Bergulat dengan Tuhan

Ketika dia mencapai tahap akhir dari perjalanannya, Yakub berhenti, bertanya-tanya apa yang menantinya setelah dia kembali. Di sinilah, ketika dia merenungkan penerimaan yang akan dia terima, bahwa “tiba-tiba, seorang asing mencengkeramnya dan mulai bergulat dengannya.”

Paus Fransiskus, mengutip dari Katekismus, yang menjelaskan bahwa “tradisi spiritual Gereja telah mempertahankan simbol doa sebagai pertempuran iman dan sebagai kemenangan kegigihan.”

Setelah bergulat dengan orang asing sepanjang malam, Yakub akhirnya diatasi ketika lawannya menyerang saraf siatiknya. Setelah menanyakan nama Yakub, dia memberi tahu dia, “Namamu tidak akan lagi disebut Yakub, tetapi Israel … karena kamu telah berjuang dengan Allah dan dengan manusia, dan telah menang.” Dia menolak untuk memberi tahu Yakub namanya sendiri, tetapi sebaliknya memberkati dia – dan, Paus berkata, “Yakub mengerti dia telah bertemu dengan Tuhan  secara ‘tatap muka’.”

Metafora Untuk Berdoa

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa “bergulat dengan Tuhan” adalah “metafora untuk berdoa.”

Yakub, yang selalu berhasil dalam hidupnya dengan upayanya sendiri, diingatkan bahwa ia adalah ”manusia fana yang gemetar dan ketakutan. Untuk sekali Yakub hanya memiliki kelemahan dan ketidakberdayaan untuk hadir kepada Allah. ” Ini, kata Paus Fransiskus, ketika ia akhirnya dapat menerima “berkah Tuhan, yang dengannya ia tertatih-tatih ke tanah yang dijanjikan: rentan dan terluka, tetapi dengan hati yang baru.”

Kita juga, kata Paus, “mengadakan pertemuan malam dengan Tuhan: di malam kehidupan kita, di banyak malam kehidupan kita, saat-saat kelam, saat-saat dosa, saat-saat disorientasi.” Itu adalah saat kita sendirian , dan mampu mengenali kelemahan kita sendiri bahwa Tuhan datang kepada kita.

“Tetapi tepat pada saat itu, kita tidak perlu takut,” kata Paus Fransiskus, “karena Tuhan akan memberi kita nama baru, yang mengandung makna seluruh hidup kita; dan Dia akan menawarkan kita berkat yang disediakan bagi mereka yang telah membiarkan diri mereka diubahkan oleh-Nya. ” (vaticannews.va/terj. Daniel Boli Kotan)

******

Sumber:  https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2020-06/pope-at-audience-wrestling-with-god-a-metaphor-for-prayer.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *