Katekese Paus Fransiskus :  ‘Jangan Pernah Terlibat Dialog Dengan Iblis’

Paus Fransiskus memberikan wejangan pada umat beriman pada hari Minggu Prapaskah pertama ini yang merefleksikan bagaimana pencobaan adalah upaya untuk menempuh jalan alternatif daripada yang dilakukan oleh Allah demikian laporan Linda Bordoni dari vaticannews.va dari Vatikan, Minggu, 1 Maret 2020.

Paus Fransiskus pada hari Minggu mengingatkan orang-orang Kristen untuk waspada dan waspada ketika “pesan-pesan, datang kepada kita dari banyak tempat” mengundang kita untuk dicobai dan untuk mengalami “keracunan pelanggaran.”

Berbicara kepada para peziarah yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus untuk Angelus (doa Malaikat), Paus merenungkan Injil untuk hari Minggu Prapaskah pertama yang menceritakan tentang bagaimana Yesus, setelah dibaptis di Sungai Yordan, dipimpin oleh Roh ke padang gurun untuk dicobai oleh iblis.

Dia ingat bahwa Yesus mempersiapkan diri untuk misinya memproklamirkan Kerajaan Surga dengan berpuasa selama empat puluh hari.

“Pada akhir periode puasa ini, si penggoda, iblis, mendobrak masuk dan mencoba tiga kali untuk menguji Yesus,” katanya.

Tiga Godaan

Godaan pertama, Paus menjelaskan, muncul dari fakta bahwa Yesus lapar, dan karenanya, iblis menyarankan: “Jika Anda adalah Anak Allah, perintahkan agar batu-batu ini menjadi roti roti.”

Tetapi, lanjutnya, tanggapan Yesus jelas: “Seseorang tidak hidup dari roti saja, tetapi dari setiap kata yang keluar dari mulut Allah.”

Upaya kedua iblis itu, kata Paus, “sedikit lebih cerdik”: dengan mengutip Kitab Suci, ia mengundang Yesus untuk mencobai Allah.

“Tetapi bahkan dalam kasus ini,” Bapa Suci menjelaskan, “Yesus tidak membiarkan dirinya dikacaukan, karena orang yang percaya tidak menguji Allah, tetapi sebaliknya mempercayakan dirinya kepada kebaikan Allah.”

Terakhir, upaya ketiga, katanya, mengungkapkan alasan setan yang sebenarnya: “karena kedatangan Kerajaan Surga berarti awal dari kekalahannya sendiri, si jahat ingin mengalihkan perhatian Yesus dari menyelesaikan misinya dengan menghadirkan perspektif politik Mesianik yang politis kepadanya . ”

Tetapi, kata Paus, Yesus menolak penyembahan berhala dari kekuasaan dan kemuliaan manusia dan, pada akhirnya, mengusir penggoda itu, dengan mengatakan kepadanya: “Pergilah, Setan! Ada tertulis: ‘Tuhan, Allahmu, haruskah kamu sembah dan hanya Dia sajalah yang akan kamu layani’ ”.

Jangan Pernah Berdialog Dengan Iblis

Paus merefleksikan panjang lebar tentang bagaimana Yesus tidak melakukan dialog dengan iblis.

Yesus, katanya, menanggapi iblis dengan Firman Allah, bukan dengan firman-Nya, dan ia mendesak umat beriman untuk selalu waspada dan berhati-hati serta melakukan hal yang sama.

Setan Menerobos Ke Dalam Kehidupan Manusia

Hari ini juga, kata Paus Fransiskus, Setan menerobos ke dalam kehidupan manusia untuk menggoda mereka dengan usul-usulnya yang menarik.

Iblis, katanya, “mencampur suaranya sendiri dengan banyak suara lain yang mencoba menjinakkan hati nurani kita,” dan dia memperingatkan orang-orang percaya untuk menyadari bahwa “pesan datang kepada kita dari banyak tempat yang membujuk kita untuk“ mengalami keracunan pelanggaran. ”

“Pengalaman Yesus mengajarkan kepada kita bahwa pencobaan adalah upaya untuk menempuh jalan alternatif dari pada yang dari Allah,” katanya.

Dia menggambarkan mereka sebagai jalan yang mungkin memberi kita “sensasi menjadi mandiri, menikmati hidup sebagai tujuan itu sendiri.”

Namun, semua ini adalah ilusi, katanya, dan “sangat cepat, kita menyadari bahwa semakin kita menjauhkan diri dari Tuhan, semakin tidak berdaya dan tidak berdaya kita rasakan ketika menghadapi masalah eksistensial yang besar.”

Paus mengakhiri katekese dengan memohon bantuan Bunda Maria (ibu Yesus)  “yang menghancurkan kepala ular,” untuk membantu kita, selama masa Prapaskah ini, “untuk waspada ketika dihadapkan dengan godaan, dan tidak menyerahkan diri kepada siapa pun idola apa pun di dunia ini, dan untuk mengikuti Yesus dalam pertempuran melawan kejahatan. ” “Jadi, katanya, kita juga akan menang bersama-Nya.” (Linda Bordoni /Vaticannews/terj. Daniel Boli Kotan)

*****

Sumber artikel dan gambar: https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2020-03/pope-francis-angelus-first-sunday-lent.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *