Katekese Paus Fransiskus:  Kita Ditantang Oleh Yesus, Seperti Petrus dan Paulus

Pada Hari Raya Santo Petrus dan Paulus, (29-06-20) Paus Fransiskus mengundang kita untuk menjadi pembangun persatuan dan nabi surga Allah di bumi. Untuk menjaga kesehatan, Bapa Suci merayakan Misa di “Altar Ketua” di Basilika Santo Petrus, dengan partisipasi sejumlah umat beriman yang terbatas. Demikian laporan Christopher Wells dari Vaticannews.

Paus Fransiskus mempersembahkan Misa untuk memperingati Hari Raya Santo Petrus dan Paulus di Basilika Vatikan, yang dibangun di atas makam Santo Petrus. Sesuai dengan tradisi lama, Bapa Suci juga memberkati pallia, pakaian gerejawi yang disajikan kepada uskup agung metropolitan sebagai simbol persatuan dengan Tahta Suci.

Dalam homilinya, Paus merefleksikan tema “persatuan” dan “nubuat.”

Persatuan Buah Doa

Meskipun sangat berbeda dalam pengalaman dan kepribadian, Petrus dan Paulus dipersatukan sebagai saudara, kata Bapa Suci. Kedekatan mereka satu sama lain bukanlah hasil dari kecenderungan alami, jelasnya, tetapi datang dari Tuhan, yang memerintahkan kita untuk saling mengasihi. “Dia adalah orang yang mempersatukan kita,” kata Paus, “tanpa membuat kita semua sama.”

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa sumber persatuan adalah doa, dan menunjuk pada contoh Gereja yang berdoa bersama untuk Santo Petrus ketika ia berada di penjara. Orang beriman pada waktu itu tidak mengeluh tentang penganiayaan tetapi berkumpul bersama dalam doa.

Jika kita menghabiskan lebih banyak waktu dalam doa dan sedikit mengeluh, Paus berkata, “begitu banyak pintu akan dibuka, begitu banyak rantai yang mengikat akan rusak.”

Ramalan Mengikuti Tantangan

Tantangan yang dihadapi oleh Petrus dan Paulus mengarah pada “ramalan,” tema kedua homili Paus. “Para Rasul ditantang oleh Yesus,” kata Paus: Petrus, ketika Yesus bertanya kepada para Rasul, “Menurutmu siapakah Aku ini?”; dan Paulus, ketika Yesus bertanya kepadanya, “Saulus, Saulus, mengapa engkau menganiaya Aku?”

“Tantangan dan pembalikan ini,” kata Paus, “diikuti oleh nubuat.” Di Kaisarea Filipi, Yesus memberi tahu Petrus bahwa ia akan menjadi batu karang tempat Ia akan menemukan Gereja-Nya. Paulus, setelah pertobatannya, menjadi “alat pilihan” Tuhan untuk membawa Injil kepada bangsa-bangsa lain.

“Nubuat lahir kapan pun kita membiarkan diri kita ditantang oleh Tuhan,” kata Paus Fransiskus.

Perlu Ramalan Nyata

“Hari ini kita membutuhkan nubuat, nubuat yang nyata,” lanjutnya. Nubuat yang nyata tidak terdiri dari pajangan yang spektakuler, tetapi dalam memberikan kesaksian dalam kehidupan seseorang kepada kasih Allah: “Beginilah cara Petrus dan Paulus mengkhotbahkan Yesus, sebagai orang yang mencintai Allah.”

Cinta mereka menuntun mereka untuk menawarkan hidup mereka sebagai martir: “Itu adalah ramalan,” kata Paus, “dan itu mengubah sejarah.”

Mengingat sekali lagi nubuat Tuhan kepada Petrus, batu karang, Paus Fransiskus berkata ada janji yang sama bagi kita.

“Sama seperti Tuhan mengubah Simon menjadi Petrus,” Paus menjelaskan, “maka Dia memanggil kita masing-masing, untuk membuat kita batu hidup yang dengannya kita membangun Gereja yang diperbarui dan persatuan yang diperbarui.”

Paus Fransiskus menyimpulkan dengan mengundang semua orang untuk membiarkan diri kita “ditantang oleh Yesus” dan untuk menanggapi panggilan-Nya untuk menjadi “pembangun persatuan” dan “para nabi surga Allah di bumi.” (Christopher Wells/ vaticannews.va/terj. Daniel Boli Kotan).

******

Sumber artikel dan gambar: https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2020-06/pope-Fransiskus-let-us-be-challenged-by-jesus.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.