Katekese Paus Fransiskus: Mengenali Yesus sebagai Tuhan Yang Hidup Adalah Rahasia Hidup Yang Bahagia

Pada saat doa Angelus (Senin 29/06/20-red) bertepatan dengan  Hari Raya Santo Petrus dan Paulus, Paus Fransiskus mengundang orang-orang Kristen untuk menjadikan hidup mereka sebagai hadiah dan untuk mengenali Yesus sebagai Allah yang hidup. Demikian laporan P.Benedict Mayaki, SJ dari vaticannews.

Saat doa Angelus di Hari Raya Santo Petrus dan Paulus, Paus Fransiskus merenungkan kehidupan Santo Petrus, membandingkan pembebasannya dari penjara dengan malaikat dalam Bacaan Pertama hari Senin (Kisah Para Rasul 12: 1 – 11), dengan kemudian dipenjara di Roma dan kesyahidan.

Paus Fransiskus bertanya: “Kenapa dia (Santo Petrus) pertama kali selamat dari pengadilan, dan kemudian tidak?”

Menjadikan Hidup Kita Sebagai Hadiah

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa Tuhan memberi Santo Petrus “banyak rahmat dan membebaskannya dari kejahatan” dengan cara yang sama seperti yang dilakukan-Nya kepada kita.

Meskipun kita sering pergi kepada Allah “hanya di saat-saat membutuhkan”, dia menunjukkan, “Allah melihat melampaui dan mengundang kita untuk melangkah lebih jauh, untuk mencari tidak hanya karunia-Nya, tetapi juga Dia; untuk mempercayakan kepada-Nya tidak hanya masalah, tetapi kehidupan. ”

Dengan cara ini, Allah “akhirnya dapat memberi kita rahmat terbesar, yaitu memberi kehidupan”, karena “hal terpenting dalam hidup adalah menjadikan hidup sebagai hadiah.”

Paus Fransiskus menunjukkan bahwa “Tuhan berkeinginan membuat kita tumbuh dalam memberi” sebagai “hanya dengan cara ini kita bisa menjadi hebat.”

Mengingat contoh Santo Petrus, Paus Fransiskus berkata bahwa “dia tidak menjadi pahlawan karena dia dibebaskan dari penjara, tetapi karena dia memberikan hidupnya di sana.”

Santo Petrus “mengubah tempat eksekusi menjadi tempat harapan yang indah di mana kita menemukan diri kita sendiri,” kata Paus.

Kehidupan Yang Diberkati dan Bahagia

“Inilah yang harus diminta dari Tuhan: bukan hanya rahmat saat ini, tetapi rahmat kehidupan,” kata Paus Fransiskus.

Mengutip pembacaan Injil dari Mat 16: 13 – 19, Bapa Suci mengatakan bahwa pertanyaan Yesus kepada para rasulnya tentang identitasnya dan tanggapan Petrus mengubah kehidupan Santo Petrus.

Yesus bertanya kepada murid-muridnya, “Kamu pikir aku ini siapa?”. Dan Petrus menjawab, “Engkau adalah Mesias, Anak Allah yang hidup”. Dan Yesus melanjutkan, “Diberkatilah engkau, Simon bin Yunus” (Mat 16: 16-17).

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa kata Yesus “diberkati” berarti “bahagia”. Yesus berkata “kamu diberkati” sebagai tanggapan terhadap Petrus yang menyatakan Yesus sebagai “Allah yang hidup”.

Karena itu rahasia kehidupan yang diberkati dan bahagia adalah “mengenali Yesus, tetapi Yesus sebagai Allah yang hidup,” katanya.

Tempat Yesus dalam Hidup Kita

Paus Fransiskus menjelaskan bahwa nama Simon diubah menjadi “batu karang” ketika Yesus berkata: “Kamu adalah Petrus, dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaat-Ku” (Mat 16: 18). Ini bukan karena Petrus adalah “orang yang kuat dan dapat dipercaya”, karena “Yesus adalah batu karang tempat Simon menjadi batu.”

Dia menambahkan bahwa “tidak penting untuk mengetahui bahwa Yesus hebat dalam sejarah” juga tidak penting “untuk menghargai apa yang Dia katakan atau lakukan.” Alih-alih, yang penting adalah “tempat yang saya berikan kepada-Nya dalam hidup saya.”

Dalam hal ini, Paus mengundang kami untuk bertanya pada diri sendiri: “Bagaimana saya mengatur hidup saya? Apakah saya hanya memikirkan kebutuhan saat itu atau saya percaya bahwa kebutuhan saya yang sebenarnya adalah Yesus, yang menjadikan saya hadiah? Dan bagaimana saya membangun kehidupan, pada kapasitas saya atau pada Tuhan yang hidup? ”

Sebagai kesimpulan, Paus Fransiskus berdoa agar Bunda Maria, yang mempercayakan segalanya kepada Tuhan, dapat membantu kita untuk menempatkan Dia di pusat kehidupan kita sehari-hari. (Benedict Mayaki, SJ/ vaticannews.va/terj. Daniel Boli Kotan)

*******

Sumber artikel dan gambar: https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2020-06/pope-at-angelus-the-secret-to-a-blessed-and-happy-life-is-recog.html

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.