Katekese Paus Fransiskus  tentang    Hidup ‘Komunio (Komunitas) yang Dapat Mengatasi Perpecahan’

Paus Fransiskus menekankan pentingnya hidup  komunio atau komunitas  dan kekuatan rekonsiliasi dari kasih Tuhan  pada  Audiensi Umum di Lapangan Santo Petrus. Demikian laporan Linda Bordoni dari Vatican News.

Berbicara kepada para peziarah yang berkumpul di Lapangan Santo Petrus untuk Audiensi Umum hari Rabu (12/06/2019), Paus Francis menjelaskan bahwa persekutuan dan ‘kebebasan dari diri sendiri’ adalah bagian dari DNA Kristen.

Dalam katekese, yang melanjutkan siklus baru yang didedikasikan untuk Kisah Para Rasul, Paus memperingatkan terhadap godaan menjadi referensi diri dan mengundang umat beriman untuk tidak pernah takut akan perbedaan.

Paus Frenasiskus  merefleksikan fakta bahwa pilihan dua belas rasul Kristus menunjukkan kesinambungan antara Gereja dan orang-orang Israel. Setelah pembelotan Yudas, para Rasul, katanya, sadar bahwa posisinya dalam Dua Belas harus diambil oleh yang lain.

Jadi, dia menjelaskan, dibimbing oleh Petrus, komunitas secara keseluruhan bergabung dalam doa untuk memahami pilihan Matthias dari Tuhan.

Komuni Yang Terlihat

Paus mengatakan bahwa Yesus telah memberi tahu murid-murid-Nya bahwa mereka akan dikenal “oleh cinta mereka satu sama lain”, dan menjelaskan bahwa persekutuan para Rasul yang terlihat ini adalah bentuk pertama dari kesaksian mereka kepada Tuhan Yang Bangkit dan kasihnya yang menyelamatkan.

Dia mencatat bahwa para murid tahu betul bahwa Kebangkitan Kristus bukan “satu peristiwa di antara yang lain,” tetapi sumber kehidupan baru.

Dia mengatakan bahwa sementara “Yudas lebih memilih kematian daripada hidup” sebelas, sebaliknya, memilih kehidupan dan keselamatan, dan mengambil tanggung jawab untuk mewariskannya melalui sejarah, dari generasi ke generasi, dari orang-orang Israel ke Gereja.

Paus Fransiskus  menandaskan bahwa ditinggalkannya salah satu dari dua belas rasul menciptakan luka di badan komunitas itu,  dan menjadi penting untuk meneruskan tugas itu kepada yang lain dan untuk membentuk kembali kelompok dua belas.

Ketajaman Komunitas

Paus  menjelaskan dan meresmikan praktik penegasan komunitas, yang terdiri dari “melihat kenyataan melalui mata Tuhan, dalam perspektif persatuan dan persekutuan,” menyoroti fakta bahwa “persekutuan mengatasi perpecahan, isolasi, mentalitas yang memprioritaskan ruang pribadi ”

“Dalam Kisah Para Rasul, Dua Belas merupakan manifestasi gaya Tuhan,” katanya, menjelaskan bahwa persekutuan yang terlihat dari para Rasul adalah bentuk pertama dari kesaksian mereka kepada Tuhan Yang Bangkit dan kasihnya yang menyelamatkan.

“Kami juga,” kata Paus Fransiskus, “perlu menemukan kembali keindahan bersaksi kepada Yang Bangkit, melampaui sikap rujukan-diri, melawan godaan untuk menyimpan hadiah Tuhan untuk diri kita sendiri, dan tidak pernah menyerah pada keseragaman.”

Paus mengakhiri katekese dengan mendesak umat beriman untuk meminta Tuhan membantu mereka memberikan kesaksian tentang kekuatan rekonsiliasi dari kasih itu dengan persatuan kita, yang – katanya – menang atas kesombongan dan perpecahan, dan menciptakan satu umat Tuhan karena keberagaman.

Lindungi Hidup Di Setiap Saat

Dalam sambutannya kepada sekelompok peziarah Polandia yang berpartisipasi dalam ‘Prosesi untuk Hidup’ pada hari Minggu, Paus mengeluarkan permohonan untuk selalu menghormati dan menjaga kesucian hidup.

“Hidup itu suci karena itu adalah hadiah dari Tuhan,” katanya, mendesak orang-orang Kristen “untuk mempertahankan dan melayani kehidupan” sejak saat pembuahan hingga “usia tua, ketika ditandai dengan kelemahan dan penderitaan”.

“Tidak sah untuk menghancurkan kehidupan, menjadikannya objek percobaan atau konsepsi yang salah,” tegas Sri Paus. (vatican news/terj. Daniel Boli Kotan).

*********

Sumber artikel dan gambar: https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2019-06/pope-francis-general-audience-acts-apostles.html

One thought on “Katekese Paus Fransiskus  tentang    Hidup ‘Komunio (Komunitas) yang Dapat Mengatasi Perpecahan’

  1. Pingback: Katekese Paus Fransiskus tentang Hidup ‘Komunio (Komunitas) yang Dapat Mengatasi Perpecahan’ - Paroki Kerahiman Ilahi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *