Seorang Ayah Bagi Anak-anak yang Tak Seorang pun Mau Menerima Mereka

Pastor Renato Chiera telah bekerja di favela, atau daerah yang tertekan, di Brasil sejak tahun 1978. Seorang misionaris Italia, ia menyebut dirinya seorang imam jalanan yang mencoba menjadi seorang Kristen di pinggiran dunia bersama dengan mereka yang tidak ada yang mencintai mereka. Pada tahun 1986, ia mendirikan “Casa do minor”.  Kisah ini ditulis oleh  Silvonei Protz  dari Kota Vatikan.

Renato Chiera adalah petani pertama dan terutama, putra petani. Ia lahir 77 tahun yang lalu di keluarga miskin dengan delapan anak. Dia berasal dari Roracco, sebuah kota kecil di Piedmont, Italia. Ketika dia berusia 8 tahun, dia mengatakan dia bermimpi menjadi seperti Santo Yohanes Bosco. Pada usia 12 tahun, ia memasuki seminari untuk menjadi seorang imam. Dia ingin menjalani hidupnya untuk orang lain. Begitu dia ditahbiskan, dia merasa bahwa hatinya “gelisah”, bahwa dia ingin “pergi ke dunia”. Dia mengatakan dia memiliki hak istimewa untuk hidup sebelum, selama, dan setelah Konsili Vatikan II. “Saya merasa agak tertekan di keuskupan saya,” katanya. “Saya memimpikan cakrawala yang lebih luas”.

Uskup Mondovì menyarankan agar ia pergi sebagai misionaris ke Brasil, ke Keuskupan Nova Iguaçu, sebuah pinggiran kota Rio yang besar dan sering penuh kekerasan. Itu pada tahun 1978. Sejak itu, hati Pastor Renato didedikasikan untuk Brasil, dan bagi mereka yang dibuang oleh masyarakat.

Pater Renato mengundurkan diri dari departemen filsafat tempat ia mengajar, dan memasuki wilayah geografis dan eksistensial Baixada Fluminense. Dia berkata bahwa dia “tertarik oleh Yesus, yang menderita dan meneriakkan pengabaiannya pada orang-orang yang dicopot, putus asa dan tidak dicintai”. Di sini dia merasa telah menemukan tempat dan gerejanya.

Peristiwa Yang Mengubah Hidup

“Saya menemukan drama dan tragedi anak-anak yang tidak dicintai, terluka, dikutuk untuk kehidupan yang penuh kekerasan, narkoba dan kematian dini”, katanya. Peristiwa tertentu sangat menandai dirinya: seperti kisah remaja yang ia sebut “Bajak Laut”. Pater Renato menawarinya perlindungan ketika bocah itu dikejar oleh polisi. Tetapi mereka tetap menemukannya, dan menembaknya jatuh di dinding rumah pastor. “Saya tidak datang ke Brasil sebagai seorang imam untuk menggali kuburan”, kata Pastor Renato, “tetapi untuk menyelamatkan hidup”.

Dia memutuskan beberapa waktu kemudian, ketika seorang anak laki-laki lain mengunjunginya dan mengatakan kepadanya bagaimana 36 anak-anak dibunuh di paroki bulan itu saja. Bocah itu mengatakan bahwa ia berada di urutan berikutnya dalam daftar para pembunuh: salah satu “marcados para morrer” atau “kandidat untuk kematian”.

Dengan tidak ada orang lain yang menawarkan bantuan kepada mereka, Pastor Renato merasa ia dapat melihat wajah Yesus di wajah anak-anak ini dan bahwa ia harus melakukan sesuatu. Dia harus menjadi ayah, ibu, dan keluarga yang tidak pernah mereka miliki. Dia harus menjadi hadirat Allah yang pengasih bagi mereka yang tidak dikasihi dan sendirian. Maka petualangan barunya dimulai.

 Pater  Chiera bersama beberapa anak dari  “Casa do menor”

Anak-anak yang terbengkalai

Anak-anak ini telah ditinggalkan begitu sering dan oleh banyak orang: keluarga mereka, sekolah, masyarakat itu sendiri, mereka yang berkuasa, bahkan Gereja. Mereka berkeliaran di jalanan, mata mereka tidak melihat apa-apa, seperti orang mati. Setiap orang telah menolaknya; mereka adalah orang asing di tanah mereka sendiri, dicopot, tanpa titik rujukan, tanpa arah, tanpa mimpi dan tanpa masa depan. Bagi mereka, jalan adalah segalanya, dan tidak ada apa-apa. Mereka adalah hasil dari masyarakat yang kejam dan eksklusif, yang telah lupa bagaimana mencintai, mengabaikan kemanusiaan dasar mereka, dan lebih memilih untuk menghilangkan mereka, daripada menderita nada menuduh dari suara diam mereka.

Semuanya telah dicuri dari mereka: hak mereka untuk menjadi anak-anak, memiliki tempat tidur, atau makanan, untuk bermain dan bermimpi, untuk memiliki prospek dan masa depan. Mereka adalah cermin masyarakat dengan hubungan yang sangat terpelintir. Mereka adalah tangisan kesakitan dan ketakutan. Pemandangan mereka seperti foto yang mengungkapkan sisi gelap masyarakat. Saat ini mereka bahkan tidak lagi hidup di jalanan seperti sebelumnya: mereka mencari keselamatan, rasa memiliki, dan visibilitas dunia perdagangan narkoba. Di sana mereka siap untuk memberikan nyawa mereka, untuk membunuh dan dibunuh: karena itulah yang dituntut oleh hukum lingkungan kriminal ini.

Ketika Pater Renato melihat “foto” tragis ini, ia mengerti bahwa ia harus bertindak, untuk menawarkan kepada mereka sebuah alternatif, sebuah komunitas di mana mereka dapat menemukan keluarga, cinta, pendidikan, profesi, masa depan dan, yang terutama, martabat. Begitulah lahirnya “Casa do menor”.

Di jalan-jalan Rio membuat kehadiran Tuhan terasa bagi para korban perdagangan manusia dan kekerasan

Tanpa penyesalan

Pastor Renato Chiera tidak menyesal meninggalkan kursi filsafat, sebaliknya. Sepanjang perjalanan yang dipilihnya, ia duduk di kursi lain dan belajar filsafat lain. Dia merasa disadari sebagai seorang imam jalanan, sebagai seorang imam “cracolandie” (ndr: kota crac, obat-obatan) yang merupakan katedral-katedral barunya.

Di sanalah ia bertemu Allah, yang memeluk daging Kristus yang hidup, menempatkan dirinya dalam pemujaan “tuan rumah yang berdarah” yang berseru untuk ditinggalkan dan mencari kehadiran cinta, prospek, masa depan. Terkadang mereka puas bahkan dengan pelukan atau permen. Di jalan dan di “cracolandie” mereka mengakui setiap hari hasil dan konsekuensi dari masyarakat yang terpecah, dari penurunan peradaban.

“Casa do menor”

“Casa di menor” sekarang hadir di empat negara bagian di Brasil. Ini adalah komunitas yang tidak akan meninggalkan anak-anaknya. Sebaliknya, itu mengingatkan mereka bahwa mereka adalah anak-anak Allah yang terkasih. Dalam 33 tahun keberadaannya, lebih dari 100.000 anak telah disambut, 70.000 telah menemukan pekerjaan dan dapat menantikan masa depan. Pastor Renato sering mengatakan ia akan memberikan hidupnya “untuk menyelamatkan bahkan satu anak atau remaja”. “Casa do menor” telah mengilhami keluarga orang-orang yang dikuduskan yang disebut “Familia Vida”. Keluarga bagi mereka yang tidak memilikinya. Beberapa anggota “Familia Vida” ini pernah ditinggalkan anak jalanan sendiri. Komunitas baru ini merupakan jaminan untuk masa depan, “tetapi tidak dapat direduksi menjadi sebuah LSM sederhana”, kata Pastor Renato, dalam rujukan pada banyak pidato yang disampaikan Paus Fransiskus mengenai peran dan misi Gereja.

Cinta yang diberikan juga dikembalikan

Tanpa penyesalan

Pastor Renato Chiera tidak menyesal meninggalkan kursi filsafat, sebaliknya. Sepanjang perjalanan yang dipilihnya, ia duduk di kursi lain dan belajar filsafat lain. Dia merasa disadari sebagai seorang imam jalanan, sebagai seorang imam “cracolandie” (ndr: kota crac, obat-obatan) yang merupakan katedral-katedral barunya.

Di sanalah ia bertemu Allah, yang memeluk daging Kristus yang hidup, menempatkan dirinya dalam pemujaan “tuan rumah yang berdarah” yang berseru untuk ditinggalkan dan mencari kehadiran cinta, prospek, masa depan. Terkadang mereka puas bahkan dengan pelukan atau permen. Di jalan dan di “cracolandie” mereka mengakui setiap hari hasil dan konsekuensi dari masyarakat yang terpecah, dari penurunan peradaban.

Tindakan cinta

Kebutuhan terbesar anak-anak dan remaja di sana adalah kebutuhan untuk merasa dicintai. Mereka yang kekurangan itu tidak dapat saling mencintai. Mereka siap menghancurkan segalanya, termasuk diri mereka sendiri. Itulah sebabnya mereka tidak bisa menjadi orang tua atau membangun masa depan untuk diri mereka sendiri.

“Casa do menor” menanggapi kebutuhan ini dengan memberi anak-anak dan remaja ini rumah, keluarga, pekerjaan, dan kesempatan untuk menyesuaikan diri dengan masyarakat dan dunia kerja. Banyak dari mereka yang dilahirkan kembali dalam hubungan mereka dengan Tuhan. Mereka menemukan kembali Dia sebagai kehadiran yang setia dalam hidup mereka, yang tidak pernah ditinggalkan.

Pater Renato mengenang seorang pemuda yang tiba di “Casa do menor” dengan luka di kepala setelah ayahnya mencoba membunuhnya dengan menutupnya di lubang di jalan. Pada Hari Ibu, dia bertanya kepada Pater Renato apakah dia bisa pergi dan mengunjungi ibunya. “Aku membelikannya baju untuk menunjukkan aku mencintainya”, katanya dengan bangga. Ketika dia kembali ke rumah, dia merasa hancur: ibunya sudah mati. Setelah berpikir sejenak, pemuda itu berbalik ke Pater Renato dan menyerahkan baju itu kepadanya sebagai gantinya: “Kamu adalah ibuku sekarang”, katanya.

Ketika Anda meminta Pastor Renato untuk berbicara tentang anak-anak yang telah memasuki “Casa do menor”, ia menjadi sumber cerita yang tidak ada habisnya. Dia dapat berbicara dengan Anda selama berjam-jam tentang orang-orang muda yang telah ia bantu di jalan-jalan Rio.

Satu cerita melibatkan seorang anak lelaki yang terlibat dalam perdagangan narkoba. Pastor Renato sering bertemu dengannya selama enam tahun di lingkungan yang penuh narkoba di mana bocah itu tinggal. Lalu tiba-tiba suatu hari bocah itu muncul di “Casa do menor”. “Ayah, aku di sini”, katanya. “Aku ingin membantumu dan aku ingin memulai hidup baru”. Hari ini dia juga adalah anggota “Familia Vida”, di mana dia bertanggung jawab atas komunitas “moradores de rua”, para korban tunawisma yang menjadi tunawisma (Silvonei Protz/vaticannews.va/terj. Daniel Boli Kotan)

 

Anak-anak, keluarga dan para pendamping sukarelawan di  “Casa do menor”

 

 

Sumber artikel dan gambar: https://www.vaticannews.va/en/pope/news/2020-03/pope-francis-prays-for-those-affected-by-coronavirus-angelus.html

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *